: WIB    —   
indikator  I  

Sains online dating

Sains online dating
Kolumnis internasional, berbasis di California dan aktif di blog JennieXue.com

Jika Anda jomblo pasti kenal betul online dating. Website dan aplikasi (app) yang mempertemukan lajang dengan harapan bisa menjalin persahabatan maupun hubungan romansa.

Lebih dari sekadar tempat jual tampang dengan berbagai gaya selfie yang cute dan menarik, online dating merupakan ajang bisnis luar biasa dengan omzet industri sebesar US$ 2 miliar per tahun.

Berbagai cara memonetisasi online dating app dan Website: biaya membership bulanan, iklan per klik dan geo-detected ads. Jadi, online dating lebih dari soal kencan antar anggota, tapi jadi ajang promosi produk yang sangat individual berdasarkan data yang ditangkap sistem.

Kakek moyang online dating dapat diamati sejak 1965 dengan computerized dating, di mana para lajang memasukkan data-data pribadi ke dalam komputer mainframe raksasa dan mendapat jawaban dalam bentuk kartu. Kontak dilakukan dengan telepon maupun temu muka. Salah satu pasangan pertama yang dipertemukan oleh komputer telah menikah dan hidup berbahagia.

Online dating di dunia maya dimulai 1995 dengan Matchmaker.com. Kini telah berkembang jadi 1.500 website dan aplikasi iPhone dan Android. Salah satu pemegang marketshare terbesar: eHarmony dengan 15%.

eHarmony menggunakan standar industri tertinggi, seperti matching saintific yakni menggunakan informasi detail psikologis anggota. Sebelum eHarmony mengajukan beberapa anggota ke Anda, 400 pertanyaan perlu dijawab jujur. Salah satu pakar pendesain pertanyaan: profesor psikologi danbehavioral economics, Dan Ariely.

Semuanya berhubungan erat dengan tipologi, karakter, dan kegemaran Anda. Kejujuran penting agar mendapatkan pasangan yang cocok.

Setelah semua pertanyaan terjawab, nama lengkap asli Anda akan di-search secara mendetil melalui berbagai database legal. Investigasi online dilakukan terhadap para anggota yang berasal dari AS, sehingga para anggota palsu bisa dieliminasi. Tahap ini sangat penting bagi mereka yang sungguh serius dalam mencari jodoh.

Salah satu kelemahan online dating yang tidak diverifikasi adalah tingginya angka pemalsuan identitas, dan kriminalitas yang berhubungan dengan seksual. Seperti pelecehan dan pemerkosaan. Craiglist.org, misalnya, tidak menggunakan sistem verifikasi latar belakang, sehingga pernah ada beberapa kasus pembunuhan serial.

Para anggota aktif yang telah diverifikasi keaslian identitasnya oleh eHarmony membayar US$ 60 per bulan. Kesungguhan dalam membiayai online dating yang tak murah ini merupakan bukti keseriusan bagi yang hendak mencari pasangan hidup.

Data eHarmony: ada 15,5 juta anggota baik aktif maupun pasif, 750.000 anggota aktif yang telah dalam hubungan, dan 542 pasangan menikah per hari atau 100 .000 pasangan menikah per tahun. Anggota Match.com melebihi 20 juta orang.

Online dating app Skout memiliki 5 juta anggota. Skout tidak menggunakan scientific matching, lebih mengutamakan pertemuan instan dan cepat untuk berkenalan. Revenue model yang digunakannya adalah local ads alias iklan berdasarkan lokasi geografis yang tampil di layar aplikasi. Omzet iklan mencapai US$ 201 miliar pada 2011 dan bisa mencapai US$ 455 miliar pada 2016.

Sains sebagai fondasi online dating lebih rumit. Saat ini, aplikasi yang sedang tren adalah Grindr, Jackd, OKcupid, Tinder and Scruff, di mana para homoseksual juga mendapatkan tempat setara dengan heteroseksual.

Generasi Milenial adalah generasi yang paling digital, sehingga interaksi pergaulan bahkan kencan juga dilakukan digital. Ini jadi kesempatan emas bagi inovator digital untuk cari ceruk menguntungkan. Mungkinkah ini dicoba di Indonesia?

 


Close [X]